Ocha WeBlog

Proud to be Moslemah Doctor- FK UIN Syarif Hidayatullah

GUE EMANG ANAK KYAI, MAU APA LO????

on September 7, 2011

Written by: Shohibati  “mba’ Din”

@my lovely room,

Fatmawati, 12 Januari 2010

“Anak kyai sama preman,, apa bedanya sih?? Kayaknya batasnya tipis banget deh.. “

Gue emang “wong ndeso”, tapi apa salahnya sih gue pinjem istilah anak gaul buat curcolan gue kali ini, gak salah kan gue mengganti kosa kata “saya-kamu” menjadi “gue-lo”? biar lebih keren dikit, gengsi lah yaa.. (hahha,, gak jelas,, maaf lagi error ketiknya tengah malam)

Menjadi gus atau neng, atau apapun itulah sebutannya, banyak suka dukanya sih.. ada untung ruginya juga (hahaha,, emang dagang??).. yah namanya hidup, pasti ada enak gak enaknya lah mau jadi apapun juga..

Banyak konotasi yang terjadi, banyak orang bertanya-tanya keheranan “bokapnya gitu, kenapa anaknya gini?”, dan rata-rata anak kyai yang biasa disebut gus atau neng emang seperti itu, berbalik 180 derajat dari bapaknya, baik itu dari sifat maupun derajat keimanannya. Maklum lah yaa,, iman bukan warisan.. mungkin suatu ekspresi tertekan jadi anak kyai, siapa juga sihh yang menghendaki jadi anak kyai,, bukan salah emak gue mengandung juga kan??

Begitulah kebanyakan fakta yang terjadi. Mungkin banyak orang berfikiran, seneng juga ya jadi anak kyai, dimana-mana dihormatin, baru lewat aja yang liat udah nunduk2, selalu jadi orang yang diistimewain, jarang ada yang berani berbuat jahat, jarang juga ada yang mau ngisengin, terus kadang banyak yang ngincer, pada rebutan pengen jadiin suami/ istri, kelihatannya keren aja gitu kalo punya suami atau istri gus atau neng.. (hohohoo.. lebaaiii…. yang ini gue Cuma ke GR an ajaa…)

Tapi justru kadang jadi jarang punya temen, soalnya baru liat aja udah pada takut, itu yang gue alamin dulu waktu punya temen-temen baru, kok pada takut sih ngeliat gue? Emang gue hantu? Ya elah,, lo mau ngapa2in gak bakalan gue laporin ke bokap kali,, dosa dosa lo sendiri, tanggung sendiri.. ngapain juga takut sama gue?? Susah nyari temen yang percaya dan mau ngerti,, rasanya mulut gue juga gatel pengen berkoar2 “hey, anak kyai juga manusia kaleee…, gue juga sama kaya kalian, hak dan kewajiban kita sama, gue benci diskriminasi, gue benci pengistimewaan, gue benci sebutan gus/ neng, gue maunya kita berdiri sama tegak dan duduk sama rata, ngerti gak sih loo?? Kalo emang gue salah, tolong ingetin. Jangan malah takut sama gue n gak berani ngingetin, kalo emang disuruh laporin, sok dilaporin, kalo emang harus dihukum, silahkan aja dihukum”

Siapa juga yang bilang jadi anak kyai itu enak? Lo tau betapa beratnya beban yang bakal ditanggung.. lo pasti masing-masing punya cita-cita dan keinginan yang tinggi, pengen sekolah setinggi-tingginya, pengen ke luar negeri, pengen kerja di instansi yang keren dan ternama, pengen punya suami keren yang kaya yang sesuai tipe, pengen bikin rumah di perumahan mewah atau tinggal di apartemen, pengen menikmati hidup dengan jalan2 keliling dunia, atau apapun semau lo, tapi banyak hal yang gak bisa lo dapetin, banyak hal yang bisa halangin lo berkarya dan terus melanjutkan mimpi yang pengen lo raih, lo harus korbanin itu semua untuk amanah mulia lo menjadi seorang anak kyai.

Sejak usia beranjak remaja, bakal banyak hal baru yang pengen dicicipin, semua itu proses pembelajaran kehidupan, mencari pengalaman, memperluas wawasan, intinya lo Cuma punya rasa “pengen tau”.. tapi bayangin rasanya lo jadi anak kyai yang semua serba terbatas, mau senggol kanan kiri gak luas, bahkan terkadang untuk mencapai hal yang menurut kita baikpun buat masa depan gak bisa, Cuma gara2 lo adalah anak kyai, dunia berasa sempit banget, gak ada ruang gerak, gerah.. takut, was-was, serba salah mau ngapa2in, kalo salah takut dilaporin bokap bisa berabe urusan.. apalagi kalo sifat bokapnya yg keras.. brrgg… sukur-sukur kalo lo punya defance mechanism yang bagus, kalo gak, justru sebaliknya, bisa aja tuh anak jadi berandal, preman, dll. Dan begitulah kebanyakan yang terjadi pada orang2 yg bernasib sama kaya gue.. hmm.. Cuma bisa mengucap “astaghfirullahal’adzim” sambil mengelus dada. Tapi artinya gue juga tetep berpotensi tinggi banget jadi preman..

Nyesek banget rasanya ngeliat pikiran orang-orang mengenai anak kyai, almost of them.. pikiran picik dan tidak berperikemanusiaan..

Gara-gara pikiran picik mereka, Pertanyaan-pertanyaan gue yang selalu kebayang dan mengganggu, kadang menghambat jalan gue ke depan,, (mungkin ini juga yang mengusik hati adik2 gue,, sabar ya nang,,,,)

–          Emang iya kalo gue rajin shalat, rajin ngaji, rajin puasa sunnah, rajin shalat malam, itu karena gue adalah seorang anak kyai?? Dan Cuma karena anak kyai gue ngejalanin itu?

Buat apa cobaa?? Gak meaning banget.. Cuma biar diliatnya gak malu2in jadi anak kyai?? Shhiitt…

–          Emang iya kalo gue punya prinsip gak mau pacaran, gue gak neko2 dan gak macem2, gue Cuma mau jalan yang lurus2 aja sampe ada yg nganggep hidup gue datar dan gak menantang, apa itu semua karena gue takut dilaporin ke bokap?? Hhsssssstttt……

–          Emang iya gara2 jadi anak kyai, gue gak boleh ini itu dan harus gini gituu?????

–          Kenapa hidup gue selalu disangkut2in sama yang namanya kyai? Gue juga pengen ngejalanin semuanya itu ikhlas, bisa gak sih lo semua ngebiarin gue jalanin itu semua tanpa berpikiran “jelas lah, anaknya pak ustadz”. Hidup gue rasanya gak nyaman gara2 pikiran2 picik itu… gue pengen ibadah itu free ikhlas 100%.. please bantu gue!!!

Tapi, over of all, jadi anak kyai itu suatu keberuntungan banget.. gue bersyukur banget bisa jadi anak kyai, gue merasa jadi orang paling beruntung bisa dilahirkan dari perut ibu yang mulia dan pintar, dan diasuh sama bapak yang hebat dan sabar.

Suasana ibadah itu selalu tercipta di rumah, bapak yang gak pernah bosen bangunin gue jam 3 teng buat shalat malem, selalu ada nama gue dalam tiap doanya, ibu yang gak pernah ngeluh dalam tiap peluhnya untuk gue, gak pernah berhenti ngingetin baju gue yang kurang memenuhi standar, selalu jeli observasi pergaulan gue, jadi, tingkah laku gue yang miring2 bisa langsung terdeteksi, berasa malaikat-malaikat di sekeliling gue bertambah banyak dan gak henti2nya menyeru kebaikan dan ngingetin hal yang buruk terjadi..that’s all you done.. thank’s mom, dad… you are my best I have..

Gue nyadar banget pengetahuan agama gue rendah, kadang gue ngerasa gak pantes jadi anak mereka, tapi gue harus bisa ngeyakinin mereka kalo gue bisa bikin mereka bangga punya anak kaya gue.. Gue nyadar buat ngejalanin amanah ke depan itu gak segampang membalikkan telapak tangan, dan gue nyadar bekal gue buat ngerjain itu belum cukup, makanya gue gak boleh berhenti belajar agama sampe titik darah penghabisan gue.. bagaimanapun itu caranya,, sedikit atau banyak itu masuknya, (gue berharap adek gue mau ngajarin tiap hari,, hahaaa.. ), meskipun gue tau dalam waktu yang sesingkat ini akan mustahil.. coba ada ustadz/ah dari kantong doraemon yg tiba2 dateng “cling” terus bisa ngajarin gue tiap hari,, wahh,, nyaman hidup ini… beban pasti berkurang… soalnya gue udah berusaha belajar, tapi susah belajar sendirian, duuhh bahasa arabnya mumeettt….. susah dipelajari… bahasa indonesia kacau jugaa…. I need tutor!!! (Ada saran?? Rohis di fatmawati di mana sihhh??? Haha,, telp dr.X aja dehh….),, yuukk semangattt!! (gak boleh bosen berusaha menyemangati diri sendiri… huuffttt, karena diri lo sendiri lah motivasi terbesar lo…)

Mau gak mau, gue harus ngehadepin amanah ini, gue gak boleh lari, ini amanah mulia yang emang Allah titipin buat gue, gue yakin janji Allah, “laa yukallifullahu nafsan illa wus’aha”.. ini masih dalam kapasitas yang gue mampu kerjain, asal gue mau ikhlas berusaha dan terus berdoa.. pertolongan Allah akan selalu ada untuk orang-orang yang mau berjuang di jalan-Nya insyaallah.

Ikhlas menerima semuanya, ikhlas mengabdi untuk agama Allah, semoga semua bisa berjalan tanpa menghambat dan tanpa harus mengubur dalam-dalam cita-cita dan mimpi-mimpi ini…….


5 responses to “GUE EMANG ANAK KYAI, MAU APA LO????

  1. bener banget! isi hati semua anak kyai🙂

  2. Abrar says:

    km tahu o=perasaan ank kyai,,, ada senengmx ad sedihnya

  3. nafis says:

    ya harus mondok lah neng klo mw punya tmn yg bnyk
    saya jg kdg merasa gt kok
    salah klo anak kiai hrus nanggalin cita2 ma impian tuh
    bnyk kenyataan anak kiai tu sklh d eropa..amrik..korea..jepang
    bljr ilmu umum..teknik..sosial
    bisa jg keliling dunia

    • oktavie says:

      itu salah satu kisah tmn saya yg putri seorg kyai,, alhamdulillah saat ini beliau sdh menjadi dokter dan sdg mengabdikan dirinya d pesantren yg dpimpin ayahnya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: