Ocha WeBlog

Proud to be Moslemah Doctor- FK UIN Syarif Hidayatullah

Rasanya Pedess..!


Pagi itu aku harus ijin meninggalkan kuliah di kampus karena harus ujian disalah satu RS yang menjadi mitra FK Universitas tempat aku kuliah. Saat itu adalah ujian praktek dan ujian lisan emergensi. Dari beberapa bagian yang turut serta menguji kami, aku dapat ujian neuroemergensi. Oh..no!! pengujinya dokter X. Padahal saat stase neuro sendiri dah terbebas dari dokter yang selalu bikin dag-dig dug,,dan kini harus bertemu lagi..Nasib..lalu pasrah?? Tidak,,tidak,,tidak! Usaha dulu donk..

Sedikit pembuka, sebelum aku menceritakan kejadian lucu saat melakukan pemeriksaan pasien..

Di salah satu RS tempatku ber-koass- ria itu,,hampir setiap hari aku selalu menyaksikan pasien bagian neuro yang masuk IGD. Entah itu karena stroke, kecelakaan motor (cedera kepala), pasien tidak sadar..pokoknya banyak lah..

Entah mengapa saat aku harus ujian praktek, dan aku harus memeriksa seorang pasien hanya ada 2 pasien yang bisa diperiksa dan sesuai (1 pasien untukku, 1 lagi buat temenku). Dan karena pasienku t’nyata sudah mendapatkan ruangan, mau gak mau aku harus mengikutinya sampai dipindahkan ke ruangan.

Dengan kondisi keterbatasan waktu karena dah terlalu siang saat memeriksa, semua ku coba se-express mungkin untuk mempersingkat waktu (jujur..neuro itu, paling banyak pemeriksaannya, paling panjang statusnya..ckckck)

Pasien yang aku periksa datang dengan stroke. Dan kulakukan lah ritual dalam pemeriksaan neurologi. Akhirnya sampailah pada pemeriksaan untuk menilai pengecapan.  Saat itu aku sudah mempersiapkan larutan gula dan larutan garam. Tau donk..masing2 rasanya gimana..

Dengan menggunakan cotton bud (yang baru pastinya..jangan dipikir yang dah dipake y,,cuiih..),,aku mulai meneteskan larutan gula ke ujung lidah pasien..

“pak,, ada rasanya gak?” Tanyaku

“iya, terasa..” jawab pasien tadi

“rasanya apa?” tanyaku lagi

“manis” jawabnya

Siip,,bagus buat pengecap manisnya

Lalu aku melanjutkan pemeriksaan dengan meneteskan larutan garam.

“pak,,ada rasanya gak? tanyaku

“terasa” jawab pasien

“rasanya apa?” tanyaku lagi

“pedes..” jawabnya

Haah..PEDEES..serius lo??!! (langsung bingung)…antara pengen ketawa sama bingung

Ajaib neh orang, dikasih garam rasanya pedes. Dikiranya kite ngasih rujak kalii..

Trus kejadian tadi aku ceritakan ke salah satu temenku, langsung dia ketawa.

Kata temenku “Aneh juga si, tapi mungkin sensasi kebakar kali dimulutnya, jadi berasa pedes.”

“tapi, meski gitu setidaknya tetep berasa juga donk rasa asinnya” balasku

Aaah…yasudahlah,,yang penting aku udah ujian..hahahaha..

Jangan sampe kepedesan lagi ya pak gara-gara makan garam..:P

Leave a comment »

So Funny in Psikiatri


Psikiatri,, stase berikutnya yang harus aku jalani selama 1 bulan, sebenarnya hanya 28 hari alias 4 minggu.

Stase ini cukup membuatku tertarik karena pasien yang akan aku hadapi adalah pasien dengan gangguan jiwa. Meski bisa saja disertai dengan kelainan fisik. Sehingga pendekatan yang harus dilakukanpun sedikit berbeda dengan pasien2 yang hanya dengan penyakit organik. Jadi pesan yang pertama dilakukan sebelum melakukan wawancara pada pasien2 jiwa adalah membina rapport (menjalin hubungan antara dokter- pasien) serta timbulkan empati pada diri kita.

Hari pertama kami masih orientasi bangsal2 yang ada disana,,lucu deh nama bangsal nama2 tokoh pewayangan.

Perjalanan dimulai ke bangsal kresna (ICU jiwa) disebut demikian karena bangsal ini untuk pasien2 yang masih akut alias masih dalam kondisi yang cukup berbahaya jika di ruangan biasa. Disini bisa ditemukan pasien dengan keadaan yang marah2, gaduh gelisah, serta dapat membahayakan pasien yang lainnya. Pertama datang cukup serem juga, sekalinya masuk eh..dah ada yang ngajak salaman, ya sudahlah, sekedar salaman ja kan. Sebenarnya agak takut salaman gara2 inget cerita teman yang udah stase ini dulu pas salaman eh ternyata di tangan pasiennya itu ada air maninya [hueekks.. jijik abiss] maka dari itu pesan khusus untuk para koass disini adalah siap2 dengan hand sanitizier. setelah di bangsal pria berpindahlah kita ke bangsal wanita. awal masuk dah terlihat ada pasien yang jalan mondar-mandir sendiri. Ada juga yang terkulai di lantai [mungkin habis minum obat jadi tidur gitu]. Setelah keliling2 ternyata wanita yang mondar mandir tadi menghampiri rombongan kelompokku. Mendekatlah dia ke salah satu temenku yang cowok. dia liatin terus tu temenku, lama kelamaan akhirnya temenku salah tingkah juga [dalam hati,,salting ko am pasien gangguan jiwa..aneh..hahaha]. Akhirnya pasien itu di ajak kenalan oleh temenku, pas dah kenalan tiba2 pasien itu bilang ke temenku ” DJ ya..”. berhubung temenku ini memang sudah dari sononya narsistik maka jadilah ditanggapi. setelah keluar bangsal dengan bangganya dia bilang, eh..eh.. DJ ney..serentak ketawalah aku dan temen2 satu rombongan [ko bisa bangga gitu ya dibilang DJ am pasien gangguan jiwa..wakakak]

Ada lagi cerita lainnya di bangsal yang lain, di bangsal wanita. pasiennya malah gak mau salaman, katanya gak suka ama dokter muda alias koass gara2 suka ditanya2nya lama..hahaha… setelah itu petugasnya mencoba tetap mengenalkan ke kita, “ayo salaman dulu, tu ada dokternya yang ganteng,,” bukannya jadi salaman, eh malah bilang ” ah..dokternya gak ada yang ganteng” jawabnya. Ketawa lah diriku, tau aja mana yang ganteng mana yang gak. Tapi sebelum pergi dari bangsal itu tiba2 ada pasien yang lain teriak2 bilang “dokter,,calon dokter, mau salaman dong.” akhirnya salah satu temenku yang cowok berhenti trus salaman,, beda ama pasien yang tadi, yang sekarang malah bilangg ” dokter ganteng deh”..hahaha, makin lah ketawa..” dadaahh,,dokter” kata pasien itu sambil melambaikan tangannya.. 😀

 

2 Comments »

Peti Mati Depan Kost..


Ceritanya berawal saat aku harus pindah kepanitraan klinik di RSUD bekasi..yah karena ada beberapa hal. Untuk itu aku dan temenku (berdua) mw gak mw harus nyari kosan baru, karena jauh dijangkau dari ciputat, apalagi kalo harus baik angkutan umum bisa berjam2 baru nyampe, belum lagi kalo kena macet..

Dengan jadwal ujian yang padat, maka pencarian sang RS dan kosan dimulai hari sabtu. berhubung temenku yang satu kelompok gak bisa ikutan akhirnya aku bareng temen dari kelompok yang lain..*takut euy pergi sendiri ke tempat baru..:P

Berbekal nekat plus wejangan2 dari temen yang pernah di bekasi, meski nyasar2,, Alhamdulillah akhirnya sampe juga ke bekasi..karena berangkat sudah agak sore walhasil nyampe sana pun dah mulai gelap..langsung setelah ketemu RS nya, perjalanan dilanjutkan untuk mencari kos2an..

Berhubung dah sore dan ada kosan yang lumayan cocok dan hargapun sesuai, akhirnya terpilihlah satu kosan yang dekat dengan RSnya..pemilik kosan mengatakan sudah banyak yang booking kosannya..daripada gak dapet lagi akhirnya langsung booking dengan DP..

Sore2 keesokan harinya aku berangkat sendiri ke bekasi, ternyata temenku dah sampe duluan..saat itu aku dah membayangkan kalo kosan tsb bakal rame..eh..ternyata pas dah nyampe sana..sepiii..cuma ada temenku..lho..lho..ko sepi gini, katanya banyak yang ngekos..:-? ehmm..mungkin baru pada datang besok, kataku menghibur..ternyata sampe beberapa hari gak datang2 juga..

Saat pagi lebih kaget lagi,,baru nyadar kalo depan kosan adalah tempat membuat peti mati..beuuu,,dah kosan sepi, tambah lingkungannya kayak gini..sereeem amiit..gara2 liat kosannya malem2 ne, jadi gak kelihatan kalo depan kosan tempat buat peti mati..

Untungnya dah pernah stase forensik,,jadi dah biasa liat peti mati..akhirnya lama2 terbiasa juga..hehe

Perhatikan baik2 saat anda mencari kosan..hahaha..

2 Comments »

I’ll Miss That Place


Sebenarnya bukanlah pertama kalinya aku menginjakkan kaki di tempat yang satu ini,,hanya saja kesempatan ini berbeda dengan sebelum2nya..

Tempat yang akan membuat orang2 takut dan tegang,,takut ketika akan dilakukan operasi..bagaimana keadaaan setelah dibius..akankah dapat kembali sadar seperti sedia kala..

yah..itulah gambaran di kamar operasi (OK)..bagiku rasanya tidak semenakutkan itu..karena aku disana bukan sebagai pasien..hehe [baca Koass]

Selama 4 minggu ini aku sedang stase anestesi,,dimana lagi tempat nongkrongnya kalo bukan di kamar operasi (OK) dan ICU..karena itu pula aku punya kesempatan untuk keluar masuk kamar operasi dan ICU sesuka hati..:-P

Hari pertama stase ini pun tiba,,aku dan teman2 sudah bersiap disana jam 7 lengkap dengan kostum yang seharusnya..sayangnya ada miss komunikasi diantara kami dengan konsulen..walhasil hari pertama dah kena marah,,hanya bisa bersabar..aku yakin pasti ada hikmahnya,,para konsulen2 pasti pengen yang terbaik untuk anak didiknya.

Entah kenapa kelompok aku selalu ada tanggal merah di stase yang ada jaga malam..itu artinya sama dengan tidak libur,,karena meski libur kita tetap harus jaga..fiuuhhh..

Tetapi di stase ini aku rasa cukup menyenangkan jaganya..padahal jika dibandingkan stase yang lain berat juga stase yang satu ini..nunggu orang operasi, bisa berdiri berjam2, apalagi yang namany OK Cito..beuuh..dingin bangeeeet..dah gitu setiap aku jaga gk pernah yang namanya sepi pasien..setelah kuhitung2 ternyata pasien minimal yang masuk selama aku jaga adalah 4, di waktu2 yang lain bisa 6 pasien bahkan 8 pasien dalam 12 jam..dan selama  jaga itu pula pasti selalu ada sectio caecaria..

Agak susah mendiskripsikan OK,,tapi setidaknya dengan aku sering keluar masuk OK, aku jadi tw ap sebenarnya yang terjadi selama kita operasi, apa saja yang dilakukan sampe obat2 biusnya juga kita pelajari..

Setiap harinya pertama kita harus menyiapkan alat dan mesin anestesi, termasuk mengecek mesin tsb apakah ada kebocoran atau tidak. dilanjutkan dengan mendata pasien yang akan di operasi dan mengambil obat dari masing2 pasien tsb. Di stase ini banyak tindakan yang bisa dilakukan, dari pasang infus, ambil AGD, intubasi, RJP..dll..dll..inget RJP jadi inget ada salah satu temenku disebut sebagai pembawa maut..entah ada aura apa yang menempel pada dirinya, sehingga saat dia jaga ada aja pasien yang meninggal..alhasil, dialah orang yang paling sering melakukan tindakan RJP..ckckck.. Dan beruntungnya lagi, selama dia jaga gak ada istilah gak ada pasien..seringnya banjir pasien..hahaha..

Di Stase ini juga yang memiliki aturan untuk melaporkan kasus jaga malam hari jumat, sabtu dan minggu setiap hari senin, masing2 dari kami yang jaga harus melaporkan kasus untuk dibahas. pada senin minggu kedua adalah jadwal laporan jaga kami yang pertama. mengingat pengalaman2 laporan jaga di stase2 sebelumnya kami jadi berpikir bahwa yang dilaporkan adalah malam terakhir sebelum laporan jaga..Ternyata dugaan kami meleset, sang konsulen meminta masing dari kami untuk melaporkan kasus yang didapat  selama jaga..bahkan konsekuensi bagi yang tidak melaporkan adalah dikeluarkan dari ruangan yang itu artinya kami tidak bisa mengikuti pembahasan kasusnya..mulailah saat satu persatu ditanya untuk melaporkan, mulailah satu persatu dari kami harus keluar..haha..termasuk diriku,,wkwkwk..meski agak kecewa gak bisa mengikuti kegiatan tersebut, ternyata ada hal lain yang menyambut..hehe..dapat tindakan..cihuyy..

Berangkat pagi-pulang sore sudah menjadi kebiasaan, apalagi dengan kondisi jakarta yang tak pernah lepas dari kata macet..huhui..tidur di angkot jg dah biasa, untung ja gak bablas..:D

pokoknya berada di kamar operasi bukan sebagai pasien itu menyenangkan..hehe..klo jadi pasiennya..beuuh…stress juga..bahkan dokter anestesi sekalipun yang biasanya membius orang ja bisa stress pas harus operasi..

Pesan untuk para pasien yang akan menjalani operasi, banyak berdoa ya..semoga diberi kelancaran selama jalannya operasi dan dapat menjadi jalan untuk kesembuhan..:)

Leave a comment »

Semua gara-gara Salah baca


Kedua kejadian ini terjadi karena kebodohan kami,,ya..karena salah baca..hehe..maklum sudah umur,,jadi rada2 tu kalo liat..hoo *maksud’e..

Kejadian pertama aku sendiri yang ngalamin..aku dapat tugas memanggil pasien sesuai dengan urutan yang ada di meja dokter,,pasien duduk rapi di kursi menunggu dipanggil,,setelah aku liat lagi urutan pasien berikutnya,,dengan lantangnya aku panggil “Harapan Mulya”,,sampe beberapa kali..ko gak ada yang berdiri ya,,*dalam hati bingung..baru beberapa saat temenku mengulangi manggil tapi dengan nama yang berbeda..

“lho..?? jadi namanya sapa tho?” Tanyaku..”ko beda,,lha tadi yang ku panggil t sapa,,” 😕

“dasar lu,,salah liat..yang kamu baca tadi alamatnya pasien..” kata temenku

jiaahh..pantas saja gak ada yang berdiri,,wong si alamat gak priksa ko dipanggil2..isin2..untung,,si pasien gk nyadar..hahaha..

Lain lagi halnya dengan kakak koass yang bareng sama aku,,klo yang satu ini bener namanya tapi masa ya masih baby dah dipanggil ibu,,kasihan amat tu baby,,baru 3 bulan dikira dah 30an kali ya.. 😀

Leave a comment »

Yang Lucu di Koass


KOASS,,sebenarnya adalah kepanjangan dari ko-asisten,,ya,,asisten dokter,,tapi entah kenapa skrg ini tidak hanya di kalangan anak2 koass, kepanjangan koass itu berubah menjadi kumpulan orang-orang serba salah..tak tahu siapa yang memulainya..tapi mngkn dibuat karena di ilhami dari kesehariannya yang sering menjadi objek kemarahan konsulen akibat melakukan kesalahan..maklum ja lah,,namanya juga masih belajar,,hehe..meski demikian sisi lain koass tidak hanya menyisakan kisah sedih nan memilukan,,banyak sisi lain yang lucu dalam keseharian koass,,ya,,entah t karena kebodohan para koass itu sendiri atau karena melihat tingkah laku pasien yang lebih bodoh lagi..haha..

Ceritanya berawal saat aku jaga IGD di salah satu rumah sakit pendidikan di jaksel, saat itu aku sedang stase forensik. hari itu Aku jaga bareng temen satu kelompokku,,dan harus jaga 24 jam..

Tugas utama saat jaga di stase ini adalah mendata pasien yang datang akibat kecelakaan atau akibat suatu kejadian yang perlu divisum,,supaya tidak ada yang terlewat maka aku harus melihat2 status pasien yang ada d IGD..dan karena kasus yang aku tangani berkaitan dengan bedah, aku bekerjasama dengan koass bedah..

Saat itu terjadi percakapan..

“ka,,ada pasien kecelakaan gak?” kataku bertanya ke koass bedah

“ehm..kayaknya ada satu ni,,kecelakaan lalu lintas (KLL),,kamu koass forensik ya?” jawab koass bedah

“iya ka..” sahut aku

“yang mana ka pasiennya?” tanyaku lagi

“itu tu,,sebelah sana,,tapi kayaknya gak masuk visum deh” kata koass bedah menjelaskan

“Lho,,kenapa?” tanyaku penasaran

“Orang dia jatuh sendiri,, Tau gak gmn ceritanya t pasien bisa jatuh..” sahutnya lagi

“Emg gimana ka kejadiannya?” tanyaku semakin penasaran

“Jadi tu orang jatuh,,gara2 pas naik motor,,tiba2 ad cowok ganteng lewat,,akhirnya dia kan liatin tu cowok.eh..tiba2 dia jatuh..” jawab koass bedah menjelaskan sambil menahan tawa

Huahahaha..

Kasian jg sbnrny am pasienny,,tp tiap ingt critanya jd pngen ketawa,,hihihi..*sambil nahan ketawa..

Pesan: hati-hati saat anda mengendarai motor,,terlebih saat ada orang ganteng lewat,,waspadalah2..bisa2 beberapa  saat kemudian anda sudah berada di IGD.. 😛

2 Comments »

AKU ingin Menjadi DOKTER


Menjadi dokter sering kali disebutkan sebagai cita-cita kita saat masih kecil, termasuk diriku. Yaa..sejak kecil aku ingin menjadi dokter, meski biaya masuk kedokteran termasuk mahal ditambah dengan keluarga tidak ada yang dokter sehingga harus lebih banyak mencari-cari informasi sendiri..tapi biarlah..tak penting bagiku saat itu..yang penting aku punya cita-cita kalau sudah besar nanti mau menjadi dokter.

Seiring berjalannya waktu, cita-cita menjadi dokter masih melekat di benakku. Yang ku tahu saat itu kalau mau masuk kedokteran harus bagus nilai IPA-nya, terlebih nilai biologinya. Awal masuk MTs (setingkat SMP) aku masih sulit memahami pelajaran biologi, pernah suatu ketika aku mendapatkan nilai ujian biologi dibawah 6..kacaaau..

Beberapa lama kemudian aku mulai mempelajari kembali pelajaran biologi,,Alhamdulillah sudah lebih baik..hee..

Suatu ketika Salah satu guru biologi yang mengajariku pernah menyuruh murid2nya untuk menuliskan cita-citanya di papan tulis. Satu demi satu murid maju ke depan untuk menuliskan cita-citanya hingga tiba giliranku. Saat itu sebenarnya aku mulai agak bingung, mengingat cita-cita waktu kecil memang ingin jadi dokter..sekarang..dengan banyak hal yang aku ketahui dan pahami sebenarnya mulai menggoyahkan cita-cita tersebut. Tapi..akhirnya tetap ku tulis juga di papan tulis..’AKU MAU JADI DOKTER’..

Setelah semua murid menuliskan cita-citanya,,guruku mulai memberi motivasi kepada kami,,bahwa masing-masing dari kami memiliki cita-cita yang mulia..ada yang ingin jadi dokter, arsitek,,dll,,dll..dan untuk mencapai itu semua butuh perjuangan, butuh pengorbanan..butuh belajar lebih giat lagi..mski waktu itu baru kelas 3 MTs *aku masih ingat sekali peristiwa itu,,karena suatu hari nanti, aku akan membuktikannya..

Setelah lulus MTs, aku memilih untuk melanjutkan Madrasah Aliyah di lembaga pendidikan yang sama. Meski banyak orang yang mengatakan, kalau masuk Aliyah lebih susah ambil fakultas umum untuk kuliah termasuk kedokteran,,biar saja, aku ingin masuk aliyah ko..justru ini menjadi tantangan untukku..anak Aliyah juga bisa masuk di kedokteran..

Hari demi hari kulalui di madrasah aliyah, Alhamdulillah tidak ada masalah dengan pelajaran yang ada. Kelas 2 aliyah mulai ada penjurusan, selain dari keinginanku sendiri orang tuaku juga sangat mendukung aku untuk mengambil jurusan IPA.

Hingga Sampailah aku pada kelas 3 Aliyah, berbekal dari pengalaman kakak kelas serta informasi dari petugas di Tata Usaha, Saat itu aku semakin banyak informasi masuk kuliah termasuk kuliah di Fakultas Kedokteran (FK). Jalur masuk yang ada hingga biaya kuliahnya.

Ehm..mulailah aku berpikir ulang untuk masuk kedokteran, sanggupkah aku masuk kedokteran?? Dengan mata kuliah yang banyak, biaya yang mahal, pergaulan dengan teman2 yang ‘tajir’..

Semua itu mulai membuat aku bimbang, ku sampaikan kepada orang tua tentang maksudku untuk masuk kedokteran..

Entah apa yang mereka rasakan saat itu, tapi pastinya mereka ingin yang terbaik untuk anaknya,, orangtuaku pun mengijinkan meski nantinya biaya di fakultas kedokteran akan memberatkannya..tapi namanya orang tua pastinya akan selalu berusaha untuk memenuhinya..

“jika memang mau masuk kedokteran, tidak apa-apa, bapak-ibu masih ada simpanan ko,,ndak usah khawatir buat biayanya,,biar bapak-ibu yang mikirin” kata ibuku

Sedikit lega  rasanya..masih ada kesempatan buatku untuk masuk kedokteran..*tapi aku baru mengatahui ternyata simpanan tersebut adalah biaya untuk naik haji..ya Allah..

“ndak papa ko,,i.Allah bisa nabung lagi buat naik hajinya” sahut ibuku  menghibur

Sempat terbesit dalam benakku, jika memang ndak bisa masuk kedokteran mungkin akan mengambil FKIP, fakultas keguruan dan ilmu pendidikan..yaa,,klo gak bisa jadi dokter, aku mau jadi guru seperti orangtuaku..sama-sama mulia bukan menjadi pahlawan tanpa tanda jasa.

Karena orang tuaku mengijinkan, aku semakin banyak mencari informasi fakultas2 kedokteran. Saat itu aku ingin masuk FK Undip Semarang dan FK UNS solo, mulai aku cari tahu pendaftarannya, jalur masuknya, dan biaya.

Hingga suatu ketika aku mendapatkan informasi bahwa ada kakak kelasku yang mendapatkan beasiswa penuh selama belajar di kedokteran. Aku pun mulai mencari tahu informasi seputar beasiswa tersebut. Ternyata adalah beasiswa dari departemen agama untuk anak-anak lulusan pesantren.

Dari beberapa universitas yang memberikan beasiswa, hanya ada 3 universitas yang ada fakultas kedokterannya. Akhirnya pilihanku jatuh pada UIN Syarif hidayatullah Jakarta, Setelah melalui seleksi administrasi dan ujian tulis, Alhamdulillah ternyata aku lolos seleksi. Yaa..aku diterima di fakultas kedokteran dan ilmu kesehatan jurusan pendidikan dokter UIN syarif hidayatullah Jakarta.

Entah mengapa setelah aku mendapatkan informasi tersebut, ada perasaan gundah yang menyelimuti hati ini. Mungkin karena faktor tempat kuliah yang jauh, yang pastinya juga akan sulit pulang serta dengan biaya hidup mahal ditambah lagi dengan banyaknya perggaulan bebas yang ada di kota metropolitan; Jakarta.

Mulailah ku tenangkan hati ini, untuk mengikhlaskannya. Semoga diberi kelancaran dan kemudahan selama Pendidikan tersebut dan mendapatkan ilmu yang bermanfaat..Amiin..to be continue.. 🙂

71 Comments »